Filipina memerintah Beijing, kesepakatan eksplorasi laut Hanoi tidak konstitusional — warungku – Warungku Terkini

Mahkamah Agung Filipina pada Selasa menyatakan kesepakatan eksplorasi minyak Laut China Selatan 2005 dengan China dan Vietnam tidak konstitusional karena mengizinkan perusahaan asing untuk mengeksploitasi sumber daya alam milik rakyat Filipina tanpa perlindungan yang tepat.

Putusan itu bertentangan dengan Perusahaan Minyak Nasional Filipina (PNOC); Itu menentang perjanjian laut seismik bersama yang ditandatangani 18 tahun lalu oleh China National Offshore Oil Corporation dan Vietnam Oil and Gas Corporation (PETROVIETNAM).

“JSMU tidak konstitusional untuk mengizinkan perusahaan asing yang dimiliki sepenuhnya untuk terlibat dalam eksplorasi sumber daya alam negara tanpa mematuhi perlindungan yang ditetapkan dalam Bagian 2, Klausul XII Konstitusi 1987,” kata pengadilan dalam sebuah pernyataan.

Selain semua area publik, air mineral batu bara minyak dan minyak mineral lainnya; energi potensial; industri perikanan hutan atau kayu; Hewan liar, Tumbuhan dan Hewan; Itu milik negara.”

Pengadilan mengeluarkan keputusannya saat mundur ke kota pegunungan utara Baguio, menunda pembicaraan dengan Beijing karena kedua negara berusaha untuk menghidupkan kembali kesepakatan eksplorasi minyak dengan Presiden China Ferdinand Marcos Jr. Itu terkunci dalam sengketa teritorial di Laut Cina Selatan.

Selama kunjungan kenegaraan ke Beijing pekan lalu, Marcos dan Presiden China Xi Jinping setuju untuk memulai kembali pembicaraan lebih awal tentang eksplorasi minyak dan gas di Laut China Selatan, kata kedua belah pihak.

Belum jelas bagaimana keputusan Mahkamah Agung akan mempengaruhi kesepakatan itu.

Di antara mereka yang ikut serta dalam kunjungan Marcos ke China adalah mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo, yang menandatangani perjanjian eksplorasi dengan China dan Vietnam.

Perjanjian tersebut mencakup sekitar 80% perairan Filipina dan dirancang untuk melakukan eksplorasi seismik di area seluas hampir 150.000 kilometer persegi. Barat Pulau Palawan (57.900 mil persegi).

Ketentuan konstitusi adalah “eksplorasi sumber daya alam; Pengembangan dan pemanfaatannya harus berada di bawah kendali dan pengawasan penuh negara,” kata putusan itu. Dua belas hakim menguatkan keputusan tersebut, dengan dua dissenting dan satu abstain.

“Negara dapat melakukan operasi semacam itu secara langsung, atau dapat mengadakan perjanjian bagi hasil dengan warga negara atau perusahaan atau asosiasi Filipina di mana setidaknya 60% modal dimiliki oleh warga negara tersebut,” katanya. .

Pemerintah Filipina berpendapat bahwa ketentuan tersebut tidak berlaku untuk JMSU karena tidak hanya mencakup kegiatan pra-eksplorasi tetapi juga eksplorasi aktual.

Pengadilan memutuskan bahwa JMSU dieksekusi dengan tujuan untuk menentukan apakah ada minyak di wilayah perjanjian, yang meliputi sebagian Laut Cina Selatan.

CNOOC dan PETROVIETNAM dimiliki sepenuhnya oleh Beijing dan Hanoi. Perwakilan perusahaan dan kedutaan tidak segera menanggapi permintaan komentar dari BenarNews yang berafiliasi dengan warungku.

Putusan itu menyusul petisi yang diajukan pada 2008 oleh dua anggota kongres Filipina, Satur Ocampo dan Teodoro Casiño, dua anggota partai sayap kiri Bayun Muna. Mereka berpendapat JMSU ilegal karena memungkinkan eksplorasi besar-besaran yang melanggar konstitusi oleh perusahaan asing milik China dan Vietnam.

Kontrak berakhir pada tahun yang sama dan tidak diperpanjang. Namun, putusan baru itu bisa memengaruhi masalah eksplorasi di perairan yang disengketakan.

“Kemenangan untuk kedaulatan negara kita. Baan Muna mengajukan petisi ini hingga 2008, yang digunakan oleh China. [the] JMSU adalah wilayah kami; Terutama dalam eksplorasi dan serbuan tanpa kekerasan di Laut Filipina Barat,” Bayan Muna Rep. Kata mantan Carlos Isagani Zarate di Twitter.

Laut Filipina Barat mengacu pada klaim teritorial Manila di Laut Cina Selatan.

Arroyo, sekutu Beijing, mendorong kesepakatan untuk membangun dan menjaga perdamaian dan stabilitas di Laut China Selatan.

Penggantinya, Benigno Aquino III, menolak klaim ekspansif Beijing di Laut China Selatan dan membawa China ke hadapan Mahkamah Internasional, yang memutuskan pada tahun 2016. Sejak itu, Beijing mengabaikan putusan itu.

BenarNews adalah layanan berita yang berafiliasi dengan warungku.



Info Olahraga



Kuliner



Kumpulan Resep Masakan



Movie Boxoffice 2022



Seni Budaya



ESPORT



Informasi Terbaru


berita terbaru, berita bola terbaru, berita terbaru terpopuler hari ini, berita terbaru hari ini, berita ppkm terbaru, berita terbaru ac milan, berita ac milan terbaru, berita motogp terbaru, berita persib terbaru, berita terbaru hari ini di seluruh dunia, berita terbaru manchester united, berita terbaru liverpool, berita hari ini terbaru, berita chelsea terbaru, berita artis terbaru, berita terbaru mu, berita terbaru motogp, berita pilpres 2019 terbaru hari ini, berita liverpool terbaru, berita terbaru juventus, berita terbaru arsenal, berita terbaru chelsea, berita terbaru anak ridwan kamil, berita terbaru kri nanggala 402, berita arsenal terbaru, berita mu terbaru, berita terbaru persib, berita terbaru anak gubernur jawa barat, berita ukraina terbaru, berita terbaru kapal selam nanggala, berita sepakbola terbaru, berita pppk terbaru, berita terbaru anak ridwan, berita rusia terbaru, berita selebriti terbaru pagi ini 2021, berita sepak bola terbaru, berita manchester united terbaru, berita terbaru inter milan, berita real madrid terbaru, berita juventus terbaru, berita timnas indonesia terbaru, berita timnas terbaru, berita terbaru rusia vs ukraina, berita anak ridwan kamil terbaru, berita persebaya hari ini terbaru, berita terbaru ridwan kamil, berita timnas indonesia terbaru naturalisasi, berita terbaru rusia ukraina, berita barcelona terbaru, berita terbaru kasus subang

×
Order Warungku

You were not leaving your cart just like that, right?

Enter your details below to save your shopping cart for later. And, who knows, maybe we will even send you a sweet discount code :)